Rabu, 7 April 2010

mahu dikenang sebagai apa


Kira – kira 100 tahun dahulu ,
seorang lelaki membaca suratkhabar pada
waktu pagi sabtu dia terkejut dan sangat gerun,
terbaca namanya terpampang di ruang obituari
( tahziah kematian ).
Surat khabar tersebut telah melakukan kesilapan dengan
membuat laporan kematian orang yang masih hidup.
Tindakbalas spontan lelaki itu adalah terkejut !
Adakah saya di sini atau di sana ?.
Apabila dia kembali tenang, dia berfikir untuk mengetahui
apa orang lain kata tentang dirinya.
Obtuari itu bertulis
“ Kematian Raja Dinamit “ dan
“ Dia adakah orang yang memperdagangkan kematian
“Lelaki itu merupakan pelabur dinamit
dan apabila terbaca perkataan “
memperdagang kematian “
dia bertanya pada diri. “
Adakah ini caranya saya akan
dikenang nanti “.
Mulai dari itu lelaki itu insaf dan dia mula
bekerja memperjuang keamanan.
Nama beliau adalah ALFRED NOBEL dan
beliau dikenang hari ini dengan HADIAH NOBEL.
DARI JINGGO
kita mahu dikenang sebagai apa ?
sebagai guru
sebagai pendidik
sebagai warga negara
sebagai pemimpin
sebagai rakan blogger
KITA MAHU DIKENANG
SEBAGAI APA.
yang pastinya kita memang
akan dikenang.

4 ulasan:

ONE ZABA berkata...

akan dikenang sebagaimana adanya...

mungkin selamanya akan dikenang sebagai "cikgu one"

Ruby berkata...

salam cgu...

sekadar apa yang pernah dikongsikan dan dapat dimanfaatkan bersama...

sebagai pendidik cukup setakat ilmu yg dikongsikan dan dipraktikkan... sudah memadai...

Mak Su berkata...

sebagai blogger.... :)

blueCITY® berkata...

jom beli buku pak lah

http://bluevirgolady.blogspot.com/2010/04/buku-pak-lah.html

lalala

Eco Kid Adventure on Facebook