Khamis, 26 Mac 2009

KITA MAHU DIKENANG SEBAGAI APA.....

Kira – kira 100 tahun dahulu , seorang lelaki membaca suratkhabar pada waktu pagi sabtu dia terkejut dan sangat gerun, terbaca namanya terpampang di ruang obituari ( tahziah kematian ).
Surat khabar tersebut telah melakukan kesilapan dengan membuat laporan kematian orang yang masih hidup.
Tindakbalas spontan lelaki itu adalah terkejut !
Adakah saya di sini atau di sana ?.
Apabila dia kembali tenang, dia berfikir untuk mengetahui apa orang lain kata tentang dirinya. Obtuari itu bertulis “ Kematian Raja Dinamit “ dan “ Dia adakah orang yang memperdagangkan kematian “Lelaki itu merupakan pelabur dinamit dan apabila terbaca perkataan “ memperdagang kematian “ dia bertanya pada diri.
“ Adakah ini caranya saya akan dikenang nanti “.
Mulai dari itu lelaki itu insaf dan dia mula bekerja memperjuang keamanan.Nama beliau adalah ALFRED NOBEL
beliau dikenang hari ini dengan HADIAH NOBEL
KITA MAHU DIKENANG SEBAGAI APA.
Peminpin dan Kepimpinan -
ada orang yang mahukan KUASA untuk BERKUASA.
ada yg mahukan KUASA untuk BERSOSIAL
apa yg berlaku hari ini - itu lah cerita.

KITA MAHU DIKENANG SEBAGAI APA.
ini yang mahu saya tinggalkan
ILMU YANG MAMPU DAN BOLEH DIKONGSI.

22 ulasan:

Tirana berkata...

Harimau mati meninggalkan belang...manusia mati meninggalkan nama.. Soalnya meninggalkan nama baik atau sebaliknya? Saya memilih untuk meninggalkan nama baik tetapi jika tak dapat...lebih baik tidak meninggalkan apa-apa untuk dikenang dari meninggalkan sesuatu yang TIDAK baik.

- jinggo - berkata...

puan

terima kasih kerana komen..
kerana kita MEMANG akan dikenang.
untuk tinggalkan kenangan yg baik2.....
sebab saya yakin dan percaya.
KITA MEMANG AKAN DIKENANG.
bergantung kepada siapa kita pada hari ini....

sis_nita berkata...

tapi kekadang walaupon kita meninggalkan kenangan yang baik, aderr juga keburukan yang kita telah lama buang diungkit kembali.. fitrah manusia.. begitulaaa..

- jinggo - berkata...

sis nita

fitrah mungkin.
pengkritik akan letih kalau tidak menkritik....
KITA MAHU DIKENANG SEBAGAI APA...

harap2 bila saya dah tak ada nanti...
saya akan dikenang.
dulu orang inilah yg menjadikan aku sebagai aku hari ini...
cukup sekadar itu - kalau pun mahu dikenang.

ku tak sempurna berkata...

masih berfikir...

tak dpt lagi apa jwpnnya..

nak dikenang sbg apa ek??

sy gi fikir dulu ya :D

- jinggo - berkata...

kutaksempurna...

saya pun sedang fikir
dimana tidak sempurnanya sahabat ini.....

he....
moga dikenangkan yg baik2 sahaja.
untuk itu jangan ada ONAR atas kehidupan - pastinya hidup kita lebih sempurna....

izzah berkata...

saya ingin di kenang oleh anak didik saya kerana menyampaikan kebaikan kepada mereka.
sebagaimana saya mengenang guru2 saya kerana kebaikan yang mereka ajarkan kepada saya.
insyaAllah

- jinggo - berkata...

cgi izzah

apa lagi KITA mahu dikenang.
sebagai seorang PENDIDIKAN itu sahaja yg terbaik untuk dikenang......
semuga kita dipermudahkan dalam segala urusan.....

LotsOfLove-Pearls berkata...

kenang daku sebagai insan yang mengasihi anda..

ngeee..

- jinggo - berkata...

LoL

terima kasih - kerana saya pun mahu mengenang anda sebagai seorang rakan - yang tahu meletakkan semua orang ditempat yg betul......

Mak Su berkata...

sebagai seorang yang pernah tulis blog yang merapu kot (?), bikin orang finin jer :(

- jinggo - berkata...

MAK SU...

saya akan kenang mak su
sebagai seorang kawan.ibu yang baik......suka pakai topeng.

arryani berkata...

Kita semua adalah pejuang...

Harap ada sesuatu yang mmpu diperjuangkan sebelum menghembuskan nafas terakhir kita..

ONE ZABA berkata...

yg pastinya suatu hari nanti kita akan jadi sekadar dalam kenangan.

arryani berkata...

Bila ternampak nama OneZ kat sini...teringat roti canai banjir....

Berapa keping makan ngan wak Jinggo ari tu...?

addyaholix berkata...

saya tak pernah mahu apa-apa. saya cuma mahu dikenang sebagai manusia.

Brahimnyior berkata...

Teman nak mati dikenang sebagai ayah yang dapat menjalankan tanggungjawabnya dengan baik kepada anak-anak.

Teman nak mati sebagai suami yang dikenang sebagai bertanggungjawab terhadap isteri.

Teman nak dikenang sebagai seorang guru yang mendidik anak murid dengan hemah, sopan dan tegas bila dah dikapan nanti.

Teman ingin dikenang sebagai seorang rakan yang boleh berkongsi sesuatu kebaikan dengan orang lain bila mati nanti.

Salah ke teman berkeinginan begitu?

Tak salah, kan?

- jinggo - berkata...

puan aryani

kita adalah perjuang
semuga perjuangan kita berada di landasan yg betul pada masa yg betul...

- jinggo - berkata...

cgu one

suatu hari kita akan dikenang
semuga dikenang dengan cerita yg baik2.....

- jinggo - berkata...

aryani

sampai sekarang
kalau tgk roti canai mesti teringat cgu one...
sedap.
malu sebab baru kenal
pekena satu aja....he....

- jinggo - berkata...

addy

setidak2 kita akan dikenang oleh
famili
kawan2...
kerana siapa kita dan mereka tanpa kita dan mereka...

- jinggo - berkata...

yop brahim

teman pun sama
mahu dikenang sebagai yg sepatutnya.....
paling takut
dikenang sebagai orang
yang tidak bertangungjawab....

Eco Kid Adventure on Facebook