Selasa, 3 Mac 2009

mereka berpenyakit

kita yang warnakan mereka
Hari ini kita semakin kerap dihadap cerita yang sama.
MUSIM BUDAK BULI BUDAK
ini mungkin cerita lama yang kembali dihangatkan.
saya kembali kepada buku
MENANGANI PERGOLAKAN JIWA REMAJA
Dr Muhadamad Said Ramadan Al-Butiy
mereka sebenarnya SAKIT.
Remaja sebenarnya sentiasa berada dalam tuntutan tabiat kemanusian dan nalurinya.
hari ini bila berlaku itu dan ini kita terlalu PANTAS menuduh REMAJA ini bermasalah.
Remaja adalah kelompok bukan berpenyakit tetapi mereka
dijangkiti penyakit dari golongan lain.
JADI , SIAPA DAN GOLONGON MANA SEBENARNYA YANG TERLEBIH DAHULU BERPENYAKIT ( BERMASALAH )
Dikatakan : yang berpenyakit @ bermasalah ialah masyarakat dan lingkungan tempat golongoan remaja ini tumbuh dan membesar - apa yg berlalu seakan PANTULAN dari keadaan masyarakat itu sendiri. Mereka dijangkiti penyakit disebabkan persekitaran setempat.
kata jinggo
Itu adalah asas kepada semua pemasalahan yang harus kita rungkaikan -
kita boleh menyatakan puncanya itu dan ini :
tapi asasnya pemasalahan remaja adalah pantulan dari pemasalahan persekitaran.
dengan apa yang berlaku hari ini - jangan harap dihujungnya kita akan berjaya menyelesaikan kemelut yg semakin meruncing. untuk ubah remaja hari ini ubah sistem masyarakat kita.
saya menulis berdasarkan pengalaman sebagai aktivis sosial - keinginan untuk membantu masyarakat setempat untuk keluar dari kemelut ini kadang2 - sepi.program percuma pun belum tentu masyarakat di bukit beruntung nak datang.

8 ulasan:

Tirana berkata...

Orang yang akan membentuk remaja ialah mak ayah (no 1), kemudian cikgu2 di sekolah dan seterusnya jiran tetangga dan masyarakat sekeliling. Tapi jika yang bakal mendidik remaja ini pun "berpenyakit", bagaimana mereka akan membentuk remaja menjadi "sihat". Yang kena diubati terlebih dahulu ialah pendidik "remaja" tetapi masalah juga nak melentur "buluh". Silap2 lentur, akan patah terus..tapi ada "buluh" yang degil, melawan, yang tak boleh ditegur langsung... So Cikgu Jinggo, apa yang perlu kita buat?

- jinggo - berkata...

yang kita nak buat
buat bodoh aja kut....he.
saya semakin banyak membuat kajian berdasarkan pembacaan kaitan ekonomi + pendidikan dan tahab keterbukaan hidup.

sebab rata2 yg menjadi kekusaran kita adalah kelompok kelas 'ketiga' - kelompok yang sentiasa menyatakan aku betul - orang lain semua salah....
( maaf - bukan semua )

nak ubah remaja - ubah sistem kemasyarakatan - sebab anak2 perlu berada dan melihat masyarakat yang memberi impak positif kepada mereka.

Saya percaya : itu asasnya.
Masyarakat.

Tirana berkata...

Siapa yang membentuk masyarakat sebenarnya? Kita-kita ni la..hehehe... So masing-masing kena betulkan diri sendiri dan menolong orang lain jugak untuk membetulkan diri mereka supaya masyarakat yang seimbang boleh diujudkan. Entry blog saya semalam "hidup perlu dikongsi" menunjukkan pentingnya kerjasama setiap individu yang membentuk masyarakat tersebut.

- jinggo - berkata...

puan tirana

apa yg PENTING ....budak2 pun tahu.KERJASAMA.tapi macamana kalau orang2 yg menutup ruang untuk menerima penambahbaikkan dalam hidup.
nak kutip RM 5 untuk prgram bina insan anak2 pun - jenuh bertanya..

sapa penceramah
baguskan program
buang masa....
beli rokok lagi baik.

puan mungkin tdk berada dalam situasi masyarakat begitu.nak kutip duit buat MOREH surau - sebulan RM 1 pun jenuh berjawab.

remaja bagaimana yg mahu kita zahirkan dari masyarakat yang tak sudah....

berebut surau - sebab politik
berebut dewan - sebab politik
berebut masjid- sebab politik

semuanya ini berdasarkan pengalaman.

Tirana berkata...

Jinggo..

Saya tahu..untuk mengubah kepercayaan yang telah sebati dalam diri seseorang sejak sekian lama bukanlah mudah. Saya berasal dari kelompok kelas ketiga...kelompok yang payah untuk ditarbiyah disebabkan sikap mereka. Dulu masa saya kecil, cikgu sekolah kutip yuran rm12 SETAHUN pun memang payah mak ayah nak keluarkan. Pelbagai alasan yang diberikan. Sesetengah tu memang miskin dan tak mampu tapi yang agak mampu pun banyak songel bila minta duit untuk pembelajaran anak2 di sekolah. Keperluan nafsu mereka tu lagi penting jika dibandingkan dengan pendidikan anak-anak. Apa nak buat...Takkan cikgu2 nak paksa bayar..dan yang jadi mangsanya anak2 sebab tidak dapat belajar dengan sempurna disebabkan kekurangan itu dan ini. Saya bernasib baik sbb ibu ayah saya agak bersikap terbuka dan tidak pernah berkira dalam bab2 pendidikan anak-anak..sanggup meminjam wang untuk bayar yuran saya adik beradik...tapi berapa ramai yang bersikap seperti ibu ayah saya..Tak ramai..Sebab itu perlunya kita bagi kesedaran pada ibubapa yang begitu walaupun memang payah dan memang kadang2 sakit hati tapi yang pentingnya usaha kita..hasilnya biar Allah yang tentukan.. Arwah ayah saya dulu memang kuat mentarbiyah ahli kariahnya sampaikan ada yang tak suka pada dia tapi bila dia meninggal, ramai yang merasai kehilangan dia...

Mak Su berkata...

hhhhmmm, penyakit berjangkit bertangga :(

- jinggo - berkata...

puan

saya minta maaf dengan label kelompok tadi - sebab saya masa kecil dulu pun tak tahu duduk dalam kelompok mana...

yang penting keterbukaan untuk menerima penambahbaikan dalam hidup..

tulis lebih2 nanti ada orang marah : skop saya adalah terbukaan - asasnya adalah sikap masyarakat.dan kita adalah masyarakat tersebut.

- jinggo - berkata...

mak su

apa tu - bertangga - tak faham

Eco Kid Adventure on Facebook