Rabu, 31 Mac 2010

kita dimana sekarang...

Suatu ketika seorang pencari batu berjalan di gunung yang sangat gersang dan melihat selonggok batu dengan warna coklat kusam yang telah diselimuti oleh lumut dan nampak luarnya relatif lapuk. Kemudian dengan sekuat tenaga pencari batu itu mengayunkan godamnya mengenai batu hingga mendapatkan bongkah batu sebesar kepala,
dan mula terlihat warna asli dari batu tersebut adalah putih.
Dibawanya batu itu ke rumahnya, dipotongnya dengan menggunakan alat pemotong batu, hingga percikan api hasil gesekan dengan batu itu sesekali terlihat. Dihaluskan permukaannya yang kasar dari batu tersebut dan digosok.
Siang dan malam, ia berusaha membuat sebentuk batu penghias cincin, dari warna batu yang putih dan kasar, berangsur-angsur menjadi putih, mengkilap dan licin. Pencari batu tersebut tahu betul kesempurnaan bentuk sebuah batu penghias cincin, akhirnya terciptalah sebuah batu yang bernilai.
DARI JINGGO
Sebenarnya alam memberikan berbagai pelajaran buat kita.
Kita adalah sebongkah batu, kondisi lapuk, berlumut
dan rapuh adalah keadaan
kita yang tidak mampu melawan cubaan.
Pukulan penukul, gesekan alat pengilat,
percikan api adalah gambaran
dari cabaran yang datang untuk menimpa kita.
Kadang kita menolak cabaran yang datang,
tetapi sebenarnya cubaan tersebut adalah dari tuhan untuk
membentuk kepribadian kita sehingga
kita boleh dilihat bersinar.
Sekarang mari kita fikirkan, dimanakah posisi kita?
Apakah kita seketul batu yang tidak berharga?
Ataukah kita seketul batu yang sedang
mengalami proses menjadi
sebuah batu penghias cincin yang
memiliki nilai yang mahal?

4 ulasan:

Ruby berkata...

Salam cgu...

Menarik untuk dijadikan panduan...

Bila berada didalam ujian Allah, kadang2 kita lupa kepada 'keuntungan' kita dapat daripada ujian tersebut. Sebagaimana yang kita tahu, Allah tidak akan memberikan sesuatu itu dengan sia-sia...

Moga kita sentiasa diberi petunjuk dalam melaluinya dan ambil peluang yang ada selagi ada waktu untuk itu...

* saya batu yang diproses kot... utk menjadi batu 'delima' yang sebenar...

zaijb berkata...

salam jinggo..

setiap bayi2 yg dilahirkan semuanya itu ada kelebihan atau keistimewanya tersendiri... yang di berikan oleh yang Maha Kuasa....

sehinggalah ia membesar dan membentuk acuan yg di cetak oleh ibubapanya....
bagaimana ia hendak mengetahui kelebihannya...cepat atau pun lambat.. ia berkaitan dgn cara hidup, didikan, atau kesedarannya sendiri iaitu tahu tentang kelebihan atau potensi diri....

kerana potesi dan kelebihan itu patut di gilap... baru lah ia akan nampak hasilnya....

begitu juga dgn kejayaan ia tak akan datang bergolek jika kita sendiri tak mahu mengubah cara hidup kita atau takut memikul tanggungjawab yg di amanahkan....

sebab tue ramai yg masih di takuk lama... kerana takut menyahut cabaran... atau diri sendiri itu MALAS.

zai berkata...

Jinggo..

Kadang2 kita mudah mmbuat tafsiran terhadap peribadi seseorang tanpa mengenali hati budinya dahulu..

tapi sebenarnya ..tak semestinya yang berkilau itu intan dan yang pudar itu kaca...

Kadang2 mereka yg kita tidak suka yg akhirnya menjadi kawan baik kita..

roha berkata...

Salam.
Jangan disangka yang berkilau itu permata........

Wassalam.

Eco Kid Adventure on Facebook