Selasa, 17 Februari 2009

bukan semua KEPERCAYAAN kita betul


KITA BIASA DENGAN DIOLOG INI
Seorang lelaki bertanya kepada isterinya
Boleh awak tolong cari garam di dapur ? Saya tak nampak pun
Awak carilah sendiri , ada di dapur..

Saya tak tahu dimana letakknya garam tu , macam mana saya hendak cari..
INI APA…
KENAPA TAK JUMPA
dalam bidang psikologi ini dinamakan sebagai schetoma ( titik yang tidak kelihatan )
Apa yang kita nak kongsikan.
Si Suami tadi sebenarnya percaya (sebenarnya malas nak cari ) garam tiada ada ada di dapur.
Kita adalah apa yang kita percaya
Tetapi adakah semua yang kita percaya itu betul.
Ini persoalan kita –
KADANG2
Sebagai ibu
Sebagai ayah
Sebagai kawan
Sebagai guru
kita berhadapan....
Dengan orang yang begitu percaya dia betul pada apa yang dia percaya.
Bagaimana kepercayaan terbentuk. Kepercayaan terbentuk dari orang – orang penting sekeliling kita iaitu ibubapa , guru , dan kawan2. Kita cenderung mempercayai apa yang dipercayai oleh orang2 yang mempengaruhi kita.
BAGAIMANA NAK UBAH
( kalau kepercayaan itu negetif )
Mencari alasan bagi mengubah kepercayaan
Mencabar bukti 2 yang menyokong kepercayaan kita
Mencipta kepercayaan baru
Mencipta bukti2 bagi menyokoing kepercayaan baru
MELIHAT KEHADAPAN DAN MEMIKIRKAN MANAFAAT YANG KITA AKAN PEROLEH DARIPADANYA.

MORAL UNTUK KITA
Kadang2 kita berhadapan dengan orang2 yang menjadikan kepercayaannya sebagai tembok besar untuk menerima teguran :
Yang kepercayaan itu betul ( pada dia aja ) walaupun salah….

4 ulasan:

Tirana berkata...

Orang2 yang menjadikan kepercayaannya sebagai tembok untuk menerima teguran, saya gelar mereka ini orang yang stubborn.. yang selfish. Mereka percaya apa yang mereka buat itu betul jadi menasihati mereka samalah seperti mencurah air ke daun keladi.

Brahimnyior berkata...

Setuju, bukn semua kepercayaan kita itu, benar. Tapi ia perlu disokong oleh hujah.

Teman percaya merokok membahayakan kesihatan.

Tapi ghamey anak murid teman yang merokok. Teman cuba ubah, ada yang berjaya berhenti, tapi yang tak mau berhenti pun ada..

.. Sebab dia percaya merokok jadikan dia lebih macho, dah lebih jantan.

Aduhai...

- jinggo - berkata...

puan tirana

satu pandangan yg baik : ini sebenarnya saya mahu kongsikan - bodoh sombong bahasa yg sesuai dengan keadaan begitu.
jadi apa tindakan kita...
dengan kepercayaan betul walaupun tak betul....

- jinggo - berkata...

Sebab dia percaya merokok jadikan dia lebih macho, dah lebih jantan...

yop

satu pandangan terbaik untuk dijadikan contoh.
kongsikan dengan anak murid kita.
ada sedikit formula menarik untuk dikongsikan.....

Eco Kid Adventure on Facebook