Isnin, 19 Oktober 2009

namunku punya hati....

Hati itu terkadang seperti besi, maka jangan digergaji,
dikapak ataupun di pukul…
Alkisah suatu ketika, Kapak, Gergaji, Pemukul , dan Nyala Api sedang mengadakan perjalanan bersama-sama. Di suatu tempat, perjalanan mereka terhenti karena terdapat sepotong besi yang menghalangi jalan. Mereka berusaha menyingkirkan baja tersebut dengan kekuatan yang mereka miliki masing-masing.
“Itu bisa Aku singkirkan,” kata Kapak.
Pukulannya keras sekali menghantam besi yang kuat dan keras juga itu. Tapi tiap pukulan hanya membuat kapak itu lebih tumpul sendiri sampai ia berhenti.
“Sini, biar aku yang urus,” kata Gergaji.
Dengan gigi yang tajam tanpa perasaan, ia pun mulai menggergaji. Tapi terkejut dan kecewa ia, semua giginya jadi tumpul dan patah..
“Apa kubilang,” kata Pemukul,
“Kan aku sudah cakap, kalian tidak bisa. Sini, sini aku tunjukkan caranya.”
Tapi baru sekali ia memukul, kepalanya tercabut sendiri, dan besi tetap tak berubah.
“Boleh aku cuba?” tanya Nyala Api.
Dan ia pun melingkarkan diri, dengan lembut menggeluti, memeluk, dan mendakapnya erat-erat tanpa mau melepaskannya.
Besi yang keras itu pun akhirnya meleleh dan cair…
DARI JINGGO
hati2 berurusan dengan hati.
sebab diyakini disinilah
PUTIH DAN HITAM NYA : KITA.
proses mendidik hati tidak semudah yang boleh kita fikirkan
kerana fitrah hati itu sendiri.
MENENTANG PERUBAHAN
dikatakan manusia adalah ' mahluk malas '.
perubahan harus dilakukan dengan ' belaian ' ( skill mengorat ).
semakin ' keras ' hati semakin kita ber'alasan ' untuk tidak berubah.
API dikaitkan dengan SEMANGAT.
biar dimana kita.
sebagai pendidik
sebagai makayah
sebagai adik-kakak -abang
bloggers - ke - bloggers
PROSES NYA SAMA.

21 ulasan:

Abd Razak berkata...

salam...

Ketahuilah bahawa sikap buruk selama ini adalah kerana penyakit dalam hati sendiri. Yakinlah bahawa AKAL dan ROH manusia itu takkan mampu ‘menafikan’ KATA-KATA TUHAN. Sungguh kita boleh merasai dengan sebenar-benarnya KUASA dan KEBESARAN TUHAN. Gunakanlah AKAL untuk BERFIKIR mencari TUHAN dengan mendidik HATI agar setuju dengan kehendak RUH.

Dalam hati mereka (golongan yang munafik itu) terdapat penyakit (syak dan hasad dengki), maka Allah tambahkan lagi penyakit itu kepada mereka; dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya, dengan sebab mereka berdusta (dan mendustakan kebenaran). (QS AL-BAQARAH 2:10)

ONE ZABA berkata...

api dan besi umpama lelaki dan GRO...

sekejam-kejam lelaki....lentok gak di bahu GRO.

- jinggo - berkata...

en razak
terima kasih.

saya bersama ustaz pahrol baru2 ni - menarik katanya.....
semua orang mencari bahgia.
tidak pernah kita dengar
ALANGKAH BAHGIA AKU : TAK BAHGIA...

dan saya yakin usaha mendidik hati adalah punca kebahgian....

terima kasih kerana pandangan.

- jinggo - berkata...

ha cgu one.
jauhnya pandangan.
saya sedang berfikir...dimana betulnya...

memang pun....
lelaki oh lelaki

zai berkata...

Kelakar lak baca ulasan one zaba tentang api dan besi macam lelaki dan GRO...

Tak dinafikan kalau tiada kekuatan iman yang lahir dari hati yang bersih susah nak menepis semua itu jadi tak heranla kalau kak zai pernah dengar ada haji yg masih berjudi dan kaki perempuan..

P kat sempadan tengok..boleh jumpa baca haji marlboro kat sana...mungkin haji yang mabrur je yang tahan kot agaknya hehehee..

- jinggo - berkata...

kak zai...
lelaki dan GRO
besi dan api.
saya YAKIN pada pandangan cgu one.

bukan sekadar GRO
perempuan sebenarnya
berapa ramai orang besar dunia ' jatuh tersunggur ' dikaki wanita..

dalam negara kita tak kurangnya
ada sejarah..
KMenteri jatuh..
M.Besar jatuh
kerana perempuan - api.

arryani berkata...

Sekeras2 besi...tak sekeras hati...heheh

p/s Saya tengah mmkikirkan ulasan One nih...hehe

HayatRaihan berkata...

sekali bace macam mendalam sgt2...

~Insan Biasa~ berkata...

maka dengan itu skill 'mengorat' itu amat berguna untuk dipraktikkan dalam segala hal...

nak menakluk hati perlu berhati-hati...bukan senang.kalau silap, bawa padah pulak...uishhh bahaya kepada hati-hati yang terlibat.

- jinggo - berkata...

aryani..
sekeras2 besi
tak sekeras hati...

saya pulak sedang memikirkan ayat ni...
memang !
nak lembutkan hati..menurut pandangan ahli agama.
zikir dikatakan satu faktor
selain menjadikan agama sebagai satu ' kepercayaan ' bukan sekadar ' pecaya...

- jinggo - berkata...

raihanah..

soal hati.
sampai bila2 tidak ada selesainya
sebab kita dizahirkan dengan fitrah yg macam2.....

- jinggo - berkata...

cgu anis

untuk mendidik hati budak kelas belakang.
bukan mudahkan...
prosesnya adalah sama.

~Insan Biasa~ berkata...

ha...sungguh tu wak jinggo.
dan skill 'mengurat' saya utk budak2 kelas belakang belum sempurna...

Alimaz-Kembara Terasing berkata...

salam cikgu...apa yang penting pucuk pangkalnya hati kita....betoi takkk...

- jinggo - berkata...

kembara terasing..

saya yakin.
semuanya dihati..
hitam dan putih...

GaDiS KaMpUnG sEpArA BaNdAr berkata...

kecil-kecil api menjadi kawan..

bila besar menjadi lawan..

MaizaC'Joe berkata...

Salam Jinggo

jng di sangka sepanas api tak boleh di hampiri.. semuanya bermula dari hati.. kita tahu yang mana hitam.. yg mana putih.. proses 'mengorat @ memujuk' perlu dng Ikhlas.. ya.. berbalik pada panduan agama..
InsyaAllah kita akn tenang dan damai..

Allah memilih.. dptkah kita menerima tiap dugaan drnya.. kita hanya manusia biasa, yg tak sempurna.. mudah2an sntiasa dlm lindunganNya..
sabar dng tiap dugaan...

'HATI' memang susah nak di tafsirkan..

-maiza-

Pn Kartini berkata...

Salam

Soalnya hati..
terkdg sukar diramalkan..
terasa terbaik utk kita
namun tidak di hati org lain...
terkdg umpama berlawanan casnya..
Hanya berbekal harapan dan t/jwb..bisa membangkit semangat utk terus cuba menerokai hati....

- jinggo - berkata...

anys...

terima kasih
kerana memberi perhatian terhadap cerita soal hati ni......

- jinggo - berkata...

maiza

kerana hati...
macam2 berlaku atas mukabumi ni.....
mari kita belajar mendidik hati.

- jinggo - berkata...

PnKartini

sebab tu semakin yakin.
diantara IQ ada EQ.
diantara EQ ada ESQ
dan sekarang PSEQ....

semuanya persoalan emosi...

Eco Kid Adventure on Facebook