Isnin, 15 Jun 2009

kisah orang yang MENYUMBANG....

dengan sumbangan merekalah kita menikmati apa yang ada hari ini.
Ramai dipersekitaran kita orang yang meletak kan diri sebagai PENYUMBANG.
ORANG YANG MEMBERI
ahli politik penyumbang
guru2 penyumbang
ibubapa penyumbang
kekasih tentunya penyumbang
dan diri sendiri kepada diri sendiri - juga penyumbang
ORANG YANG MEMBERI
dari lawatan dan cuti2 saya mendapat satu lagi latihan praktikal yang mahu dikongsikan.
CENDOL LEMAN DAWI
sekali order - duduk dan boleh tambah...
dari cerita Pak Leman : dulu masa achik kecil2 pernah kena marah sebab nak tambah masa makan cendol : dan achik memang berazam untuk buka kedai BOLEH TAMBAH....
INI ADALAH ORANG YANG MENYUMBANG
dalam Modul Pembinaan Karektor PLKN - satu tajuk besar.
SIAPA ITU PENYUMBANG
orang yang menyumbang kita kelompok kepada 2
memberi
mengambil
orang yang menyumbang dalam bentuk memberi - tidak pernah mempertikaikan
APA AKU AKAN DAPAT...
orang yang menyumbang dalam bentuk mengambil - dihujungnya akan bertanya
APA AKU AKAN DAPAT.
AKHIRNYA
kita fikirkan pada orang dipersekitaran kita dan kita.
Sumbangan kita dalam kelompok mana.
berdasarkan cerita LEMAN DAWI
dunia ini adil pada paksinya.
apa yang kita beri - itulah yang kita akan terima

sumbangan askar2 yang terkorban - pernahkah mereka pertikaikan apa aku akan dapat - gambar di Muzium Tentera - PD

13 ulasan:

blueCITY berkata...

huhuhu.........

wah! i pernah 2 kali sampai kat cendol leman dawi nih. mkn cendol pulut n jagung. nyum2x..

IJED, PD pun i pernah g kursus senjata kecil. dah lama dulu. dah masuk seme muzium2 . best2 =)

- jinggo - berkata...

blue

saya pekena cendo; + pulut...
8.00 pagi dah ramai orang
kenapa
sebab cerita dan balasan dari Allah : Pak Cik Leman terlalu banyak memberi....
dan rezekinya dibuka seluasnya...

dan begitulah di tunjukkan kita pada kehidupan ini..

Arianni berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
Arianni berkata...

Jadilah penyumbang tp janganlah mencari pujian... macam pakcik Leman rezekinya melimpah2.. Sesungguhnya rezeki Allah tiada sempadan sesuai dgn sifatnya Ar Razzaq..

~Insan Biasa~ berkata...

wah...memang best pekena cendol kat leman dawi nie..ade masa nak g lagi.hehe

keikhlasan semasa memberi sumbangan itu yang penting.baru terasa nikmatnya memberi.

azlanlin berkata...

Memang kita suka n gembira apabila MENERIMA, tambahan pula percuma tanpa perlu memikir dan melalui pahit dan getir..

:: Asasnya, orang MEMBERI atau MENERIMA, bergantung pada pembentukan diri sedari kecil dan pengalaman hidup sepanjang hayatnya.

:: Walaubagaimanapun, ianya boleh dibentuk melalui latihan dalam perjalanan hidup...

wallahualam..

Tirana berkata...

Jika dalam hati ada keikhlasan, tentu tidak berat untuk memberi tanpa mengharapkan apa-apa di hujungnya.Namun nak ikhlas itu bukannya mudah...

arryani berkata...

Kalolah mampu, saya pun nak sumbangkan sesuatu..

p/s Saya pun suka cendol pulut, tapi tak penah bksmpatan ke sana...slalunya mkn kat Xtra Mall JB jek...ngeee

- jinggo - berkata...

betul ariani

ambil cerita jadikan panduan.
rezeki nya bermula bila matahari terbit...

mulanya dengan memberi.

- jinggo - berkata...

cgu anis

pak leman - mempamerkan keihklasan dan memberi.
dunia ini seterusnya adil...
itu berkatnya.

- jinggo - berkata...

cgu azlan

setuju.pembentukan dari persekitaran membentuk siapa dan bagaimana kita dalam kontek memberi dan menerima....

- jinggo - berkata...

yes.puan tirana

keihlasan.
itu yg cuba saya terapkan dalam urusan seharian di kem pendidikan saya.
memberi.
akhirnya Allah tahu dimana mahu diuruskan seterusnya

- jinggo - berkata...

puan aryani.

sesekali ke senawang.singgah ke kedai itu.
katakan pada pak cik leman.
saya mengkagumi dia.........

Eco Kid Adventure on Facebook