Selasa, 23 September 2008

sekadar meluahkan cerita.


cerita abi untuk ana - abi tak tahu nak tafsirkan macamana nak mulakan cerita ( tadi ana call )- pastinya kita berada dalam keadaan yang amat kalut ( yang mungkin ana tak akan faham ) - cukup untuk abi katakan : abi tidak harapkan selain daripada ana mampu membesar dan seterusnya menjadi apa yang pernah ana janjikan NAK JADI MACAM ABI.Ini mungkin HADIAH nya - UNTUK MENJADI MACAM ABI.Memang abi tak nafikan - suatu ketika abi pernah terlupa.abi terleka , dengan kemahuan abi.

Minggu depan kita nak raya , ana yang dari sebesar dua jari abi tengok , untuk kali ini kita semakin jauh dan seterusnya begitulah. Apakah dunia ini tidak adil untuk kita , abi tidak mahu menyalahkan itu dan ini.Dan abi menulis ( mungkin ana tidak akan baca - cukup untuk abi baca ).Abi berhadapan dengan keadaan yang amat sukar untuk abi tafsirkan pada ana. Cuma harapan abi , ana membesar menjadi MACAM ABI ( itu yang ana selalu impikan )

Ana mungkin tidak tahu ( tidak pernah tahu ) abi selalu mengimpikan yang ana membesar menjadi seorang wanita muslimah - yang meletakkan Islam & Melayu sebagai sempadan. Ana menjadi seorang pelajar yang di kagumi di kalangan kawan2 ,guru2 seterusnya masyarakat setempat. Seterusnya : yang terakhir dari abi - selamat hari raya , maafkan abi dari hujung rambut sampai hujung kaki.maafkan abi.maafkan abi....

7 ulasan:

goooooood girl berkata...

i like......

azza_irah berkata...

cikgu..
siapapun ana...dia tetap bertuah punya abi yang amik berat dan teramat sayang padanya..

bila dia dewasa pasti dia sedari yang kasih sayang abi tidak bertepi utknya..

Sharifah Hassan berkata...

Salam,

What should I say, she's yours forever and no one will be able to take her away from you.

Sorry is to say that you made a mistake but hoping is saying that the mistake is not for her.

Let her brave the life knowing that you love her rather than feeling guilty for what had happened.

she is ( I am) who she is (I am) because of who you (we all) are ~ adapted from Desmond Tutu.

Tirana berkata...

Bernasib baik sungguh jika seorang anak membesar dengan adanya ayah sebagai pembimbing. Saya dulu, ayah pergi untuk selama-lamanya ketika usia saya masih kecil. Masa tu rasa macam ayah tak sayangkan saya sebab dia tinggalkan saya tapi bila umur meningkat remaja, baru faham yang takdir Allah, kita manusia tidak akan dapat mengatasinya. Ibu cakap apa saja yang Allah tentukan, walaupun pahit untuk ditelan, ada hikmah di sebaliknya. So sesuatu yang terjadi walaupun di mata dan di hati nampak pahit, jangan pandang negatif. Cari yang positif agar kita dapat kebaikan dan bersyukur.

jinggo berkata...

cgu azzah - terima kasih.itu ajalah harapan yang mungkin ada...

jinggo berkata...

cgu sharifah - teringat kisah NGV - 4 jari ke kitakan....

jinggo berkata...

puan tirana - terima kasih. semuga apa yang berlaku kita di berkatiNya.dan selalu menjadi ingatan : Allah tahu kemampuan umatNya untuk handle segala musibah...

Eco Kid Adventure on Facebook