Ahad, 9 Ogos 2009

SEMUA MESTI BACA MINGGUAN HARI INI

petikan dari mingguan malaysia
Mereka turut bertanya, adakah saya dipaksa atau diupah oleh Utusan Melayu atau UMNO untuk menulis artikel ini. Saya jawab tidak. Saya sudahpun jawab dalam artikel minggu lepas. Saya tidak pasti mereka faham atau tidak tulisan saya dalam bahasa Melayu. Tulisan dan idea ini datang dari hati naluri seorang rakyat berbangsa Cina kerdil, yang amat ingin melihat umat Islam sedar, di manakah kedudukan kita sebenarnya. Malangnya, hanya kerana artikel saya diterbitkan dalam Mingguan Malaysia, marahnya begitu meluap-luap sehingga emosi menguasai diri. Saya dituduh tali barut UMNO. Inilah mentaliti kelas ketiga yang sukar diubah akibat ketaksuban. Komen-komen ini langsung tidak menunjukkan kematangan dan hanya mempamerkan kebodohan diri sendiri.
Inilah golongan tidak bersyukur dan ultra kiasu yang masih tidak sedar diri.
Dr. Mohd Ridhuan Tee Abdullah ialah Pensyarah Kanan, Universiti Pertahanan Nasional Malaysia
SORANG KAWAN CALL
jinggo cepat dapatkan Mingguan Malaysia hari ini.
sambungan minggu lepas.
DAN TENTUNYA SAYA MEMBACA DENGAN PERASAAN YANG BERBAUR MACAM2
( secara peribadi kami Ustaz Ridhuan Tee sekampung - dia di Kota Setia dan saya di Sungai Jejawi - persekitaran pembesaran kami sama )
SAYA DAH IKUTI ' MINDA ' ustaz ridhuan tee dalam rancangan hujah lagi.
sehingga kami berjumpa dalam satu meeting KAGUM.
HASILNYA
kembali aduhai bangsaku.
kita mungkin sudah sedikit tersasar disebabkan beberapa kemahuan yang
kita ' halal ' dalam tindakan kita.
saya amat percaya dan yakin secara total apa yang ditulis oleh ustaz ridhuan adalah satu yang lahir dari kesedaran yang kita mungkin abaikan.
MESTI BACA.
saya tidak dibayar oleh Utusan Malaysia.


10 ulasan:

Brahimnyior berkata...

Saya tak baca pun, rasa rugi jugak. Takpe, saya dapatkan hari ni gak.

Bang, sekampung dengan Redzuan Tee?

Anyway, setiap masalah ada penyelesaiannya, tapi yang saya nampak setakat hari ni, orang Islam terlalu toleran, sehingga agama sendiri dipersenda.

Itu pandangan saya lah...

- jinggo - berkata...

yop baca..
pase pandangan orang cina terhadap budibicara orang kita - melayu - tersirat darah baca atikel tu..

semuga kita diberikan kesedaran.

zan-xray berkata...

ada masa saya rasa malu dengan perlakuan orang2 kita sendiri. Kita yang meletakkan harga diri bangsa kita sebegitu rupa tetapi masih ingin menegakkan benang basah dan sentiasa menyatakan orang lain sentiasa tidak betul

- jinggo - berkata...

bro zan
dah baca rupanya.
berderau darah baca atikel tu.
berani kerana benar..
semuga kita mendapat pengajaran dari hasil tulisan tu

sonata anak kancil berkata...

salam: saya tak baca - rugi jugak...so far tak pasti ape2...insyaAllah saya cari lah...jadi tak leh nak komen apa2...apa2 pun,saya boleh agak apa nya itu!!!

- jinggo - berkata...

cgu sonata
tentang pandangan org cina terhadap orang melayu...
kena baca
dan kongsikan : untuk peringatan

Tirana berkata...

Dah baca...sedih..orang yang meluahkan kebenaran selalunya dikecam..entah kenapa...

- jinggo - berkata...

puan tirana
saya mengikuti perkembangan cerita ini..
memang panas dan jadikan pengajaran pada kita semua...

ASYIQ berkata...

Saya pun baca artikel tu...sememangnya sy menyokong penuh kebenaran yg dilontarkan oleh penulis. Org Islam semakin tidak dihormati di tanah airnya sendiri.....bertolak ansur kena ada batasnya, kalau tiada batasan inilah padahnya.

p/s bukankah penulis org Bagan Datuh? Masa ceramah agama di BD dia ada buat pengakuan bhw dia org kg kt situ...

- jinggo - berkata...

cgu asyik.
dia orang kota setia ( sg dulang ) kalau mengundinya bagan datok.
saya kawasan mengundi kg gajah...

sempadannya berbeza.
apa2 pun bangga ada kawan macan tu.....

Eco Kid Adventure on Facebook